Penyakit Orang Yang Suka Nulis

March 28, 2016 2 Comments
Saya pernah rajin nulis, terus berhenti. Dengan alasan ngga cukup waktulah, bosenlah dan sebagainya. Padahal, karena menulis selalu berhasil mengeluarkan seluruh emosi saya, dengan jujur. Then I started hating it, kok kayanya aku lebih pinter nulis yang sedih-sedih dan marah-marah ya? Padahal juga ngga gitu-gitu amat, tapi pas dibaca lagi kayanya iyuuuuh banget. Dan secara ngga langsung membaca itu semua, membangkitkan beberapa rasa; yang malulah, trauma, sakit hati. Dulu sering nulis di wordpress, sampai udah di-delete sekarang. Apakah teman-teman bloggers lainnya juga ngerasain sama? Atau juga nge-hide dan nge-delete postingan? Dari pengakuan Mba Del dan Teteh Mia, they did. Hahahhahaha..
Tapi belakangan saya mulai berdamai. When I have something to write, I will write. Karena ini pasti dirasakan oleh semua orang yang punya kecenderungan di bidang tertentu, seperti penulis lagu yang merasa harus langsung nuangin ide ke kunci-kunci nada, kalo ngga, ugh rasanya kepala mau pecah. Pun begitu saya, kalimat-kalimat di dalam kepala gangguin terus, sampai kadang kebangun tengah malam cuma buat curhat ke buku, yang malah kadang ngga penting-penting amat, tapi abis ditulisin, baru deh bisa tidur lagi. Fiuuuuh..
Sebenarnya, kemarin itu ngga betul-betul berhenti juga sih, hanya tidak dipublikasi lagi. Ya diem aja di belakang materi-materi kuliah, di berkas fotokopian gagal waktu kerja. Kaya peduli banget ya rasanya dengan komentar-komentar orang. Apalagi kalo yang ditulisin itu menye-menye, saya dicap terlalu patah hati, nanti tulis yang nyelekit dan tajam, dianggap terlalu frontal. But why caring so much when you’re happy doing it?
Dan apakah blog Annisa Mulia sudah tidak berisi foto-foto lagi seperti dulu? Ngga juga, Cuma belakangan kan lagi di kampung orang, ngga banyak bawa outfit, kadang-kadang ngga nemu wifi. Terus kan kemarin kerja, kan kerjan banker hectic sekali, susah mau blogwaking atau hapalah-hapalah. Alasaaaaaaaaaan xD

Well, have a good day ^^

Yogyakarta, 28 Maret 2016

Teman Perjalanan

March 23, 2016 4 Comments
Source: Pinterest

Saya tipe orang yang pikirannya sering baik dan (hampir) selalu percaya semuanya akan baik-baik saja. Ngga bagusnya dari sifat ini, saya jadi ngga aware, kurang hati-hati, gampang ditipu-tipu dan dimanfaatin. Pernah banget dijambret, dua kali malahan. Tapi di balik itu semua, lebih banyak baiknya daripada mudhorat. Karna menurut saya, apa yang dipikirin itu ya apa yang bakal kejadian. Ada hal-hal yang bakal nuntun kita ke tempat atau orang yang satu tujuan, seide, sepemikiran atau se se lainnya. Terutama ketika berurusan dengan hal-hal baru, kaya lagi di jalan atau traveling.